Cintaku Mentok di Pom Bensin [part 1]

By Thursday, February 24, 2011

Sampai hari ini, aku ngerasa kagak ada satupun cewek yang merhatiin aku lebih dari sekedar sahabat. Padahal, jujur aje dan bukan bermaksud kepedean juga, muka ane tuh rada’ mirip-mirip Justin Bieber versi Asia. Idungku kayak si Brad Pitt, mata item pekat seindah mata Selena Gomez, dan bibir seksi ala Daniel Radcliffe. Apa yang kurang, sih? Kalau dibilang beken, mah, udah beken dari sononya. Tapi, ya, itu tadi. Apa para wanita minder buat ngedeketin aku, ya?http://www.emocutez.com

Sama seperti hari sebelum-sebelumnya, aku yang berprofesi sebagai pelajar SMK Negeri, setiap paginya selalu kuawali dengan perjalanan menuju rumah-halte. Pengen aja, sesekali aku keluarin sepeda motor Ayahku untuk pergi ke sekolah, tapi pikir-pikir juga. Gimana nasib Ayah kalau motor itu kubawa? Masa’ iya, Beliau musti ke tempat kerja naek peda kumbang peninggalan buyutku dulu? Emang bener juga, sih, sepedanya masih kinclong karena Ayah emang kasih perhatian ekstra buat ngurus tuh sepeda butut. Bahkan, rela juga ngeluarin kocek gede. Salut, deh!
     
Bus yang siap ‘ngangkut’ aku menuju sekolah udah tiba. Dungaren banget hari ini cepet datengnya? Udah keburu ngejar setoran ni sopir. Moga aja tarif tetap berlaku seperti biasanya dan terjamin gag ada pemalakan dadakan dari sang Supir. Kaki aku julurkan setengah jengkalan dan berusaha meraih gagang dekat pintu yang disiapin untuk para penumpang agar lebih mudah naiknnya. Bujubuneg, pagi-pagi udah pada rame boneng? Gag dapet tempat duduk, ni. Gile aje. Udahlah, jalanin aja, toh, ini bukan pertama kalinya buatku. Secara kebetulan aku berdiri di samping Pria yang besarnya sama denganku. Mungkin aje umurnya juga gag jauh beda.

      Abang : “Sekolah neng endi, Le (Sekolah di mana, Nak) ?”
      Aku : “Di SMK X, Bang. Abang sendiri mau ke mana?”
      Abang : “Iki kate nang proyek, Le. Kerja serabutan gawe bojo.”
      Aku : “Ow. Semangat, Bang. Hehe.”


Untung aja ni Abang yang keliatannya sangar ternyata gag sangar-sangar amat. Emang bener kata orang, “Don’t Look the Book from Cover”. Ya, kurang lebih begitulah. Artinya, jangan liat orang dari penampilannya doank karena belom tentu tuh penampilan nunjukin hatinye. Tapi, gag berlaku ke aku. Tau ndiri, cover dan isi-ku tuh kece abis. Hahaha…http://www.emocutez.com.

Sumuknye nih bus ekonomi bener-bener kagak bisa ditoleransi lagi. Nasib orang susah emang gini, ya. Padahal aku butuh perjuangan untuk ngedapetin posisi penak di dalem bus, tapi tetep aje dapetnya yang kagak penak. Sedangkan, para pejabat yang kagak butuh usaha banyak dengan gampangnye dapet posisi yang mereka mau. Beh, apalagi para koruptor kelas kakap, tuh! Pada kebungkam semua gara-gara duit yang ngucur deres banget. Tapi, aku acungin jempol buat para pemerintah yang terus ngadain perbaikan di sana sini. Moga aja cepet kebabat tuh koruptor-koruptorhttp://www.emocutez.com.
     
Ac!!! We need AC, Mr Driver! Sumpah, ni bus panas bener, ya, padahal masih jam 7.

Mak jeduuggg!!!

Woi, bilang-bilang, donk, kalau mau nge-rem. Jadi kebablas nih jidat, untung aje kagak ngebentur kepala orang. Ada penumpang baru rupanya. Siapa, tuh?! Moga aje cewek cantik. Lumayan, lah, desakan di bus penuh bareng cewek cantik. Mataku terus ngeloyor menuju pintu bus yang masih terbuka. Mencoba mencari tahu siapa gerangan. Nah, lo, aku kenal ni cewek! Siapa dia?http://www.emocutez.com


to be continued...

***

You Might Also Like

0 Comments

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)