Mengejar Engkong-Engkong [part 2]

By Saturday, February 19, 2011

Baru semenit bus si Engkong meninggalkan halte. Kok kayaknya, halte jadi malah sunyi senyap dan kembali ke kejadian-kejadian yang membosankan seperti biasanya. Aku tengok sebentar panggonan di sampingku yang tadi di duduki oleh si Engkong. Rasanya, masih ada bau si Engkong yang rada’ kecut dan apek. Eh, ndelalah! Rejeki nomplok. Dompet sapa, tuh, yang mampir ke sepatu kelinci-ku?

http://www.emocutez.comAku ambil dompet coklat berbahan kulit itu dan kubuka isinya untuk aku check siapa empunya. Jeng..jeng… Kok, yo, di dalemnya ada tulisan gini,

“Dompet ini milik Engkong Samijo bin Rahmad dari Dusun X Kabupaten Banyuwangi. Isinya sangat berharga, awas aje sampe lu mau nyolong dompet ane, gue sumpahin lu jadi Engkong-Engkong kayak gue.”

Asem…. Engkong tadi PD amat, yehttp://www.emocutez.com. Gile aje, sapa coba yang bemaksud nyolong duitnya. Sumpahnya juga gag bermutu banget, mbok yo bikin sumpah yang apik, a. Seharusnya, tuh, gini, “Gue sumpahin lu seganteng Justin Bieber kalo’ Lu berani nyolong dompet ane.” Seandainya ada sumpah kayak gitu. Ngarep banget, ya.

Akhirnya, aku putuskan untuk mengembalikan dompet si Engkong. Aku rasa, dompet itu sangat berharga baginya. Mungkin saja, itu pemberian terakhir dari Istrinya yang udah tiada, atau pemberian dari Anaknya. Wah, gag tau lagi, deh. Kalau dompet itu berharga gara-gara isinya, gag jamin! Aku kasih tau aje, isi dompet itu cuma goceng kucel.

Tanganku mulai memencet tombol HP.

“Eh, Bro, aku ada misi sosial di daerah Banyuwangi, ni. Bilangkan sama Bu Ranti aku gag bisa ikut pelajarannya. Surat nyusul, deh, dadakan banget, ni. Thx.”

Dan sms pun terkirim.

Bus jurusan Banyuwangi berikutnya adalah sasaran pertamaku untuk misi ‘sosial’ kali ini. Untunglah, gag harus lama-lama nunggu karena bus yang aku nantikan cepat banget datengnya. Tuhan tau aje kalau aku anak baek (apa hubungannya, coba?!). Aku pilih tempat duduk di bagian depat dekat pintu bus. Yah, itung-itung bisa sambil ngeliat jalanan menuju Bayuwangi dan kali aje ada cewek cantik yang ngeliat aku pas pertama kali masuk bus. Manteb! Two in One, deh! Haha….

      Kondektur : “Mau ke mana, Dek?”
      Aku : “Ke Banyuwangi, Bang.”
      Kondektur : “Jauh banget sekolahnya, Dek.” (sambil nyoret tiket perjalanan)
      Aku : “Ah, nggak, Bang. Aku cuma study banding aja. Biasa, perwakilan OSIS, Bang, sibuk. Murahin, ya,      Bang. Anak kos, ni.”http://www.emocutez.com (bokis mode on)
      Kondektur : “Tenang aja, Dek, tarif beda, kok.”
      Aku : “Suwon, Bang.”

Perjalanan ke Banyuwangi membutuhkan waktu kurang lebih 3 jam dan kini aku telah menempuh perjalanan itu. Ow, kayak gini, to, Banyuwangi. Sumuk. Ya, gag jauh beda, lah, sama kondisi di rumahku. Gag boleh muluk-muluk, aku harus segera ngembaliin dompet Engkong tadi agar hidupku kembali normal. Normal? Absolutely.

Pertama, hal yang aku lakuin sesampai di Banyuwangi, tantu saja menanyakan tentang daerah si Engkong yang tertera di dompetnya tadi. Beberapa tukang becak menggeleng dan mengaku tidak tahu menahu. Sedangkan, pejalan kaki yang sempat aku tanyakan, tampak sangat linglung tentang alamat si Engkong tadi. Sebenarnya, di mana rumah si Engkong? Pedalaman Banyuwangi, kah?http://www.emocutez.com

to be continued...


***

You Might Also Like

0 Comments

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)