Cintaku Mentok di Pom Bensin [part 3]

By Friday, March 04, 2011

      Ini adalah hari ketujuh sejak aku berpacaran dengan Sinta. Yap, aku telah mendapatkannya di hari ulang tahunnya seminggu lalu. Aku akui dia memang berbeda. Tak salah aku memilihnya dan menjadikannya the one for me. Betapa beruntungnya diriku di bulan ini. Thank’s, God!

      Raditya : “Heh, Net! Kagak bilang, sih, kalo’ kamu baru jadian sama Sinta?!”
      Saleh : “Iya, ni. Sombong amat kagak kabarin kita. Idup dewe, yo!”
      Aku : “Eh, tenang, to. Ya, aku emang sengaja gag bilang-bilang dulu. Biar kalian kagak minta pajak jadian (PeJe) ke aku. Haha.”
      Joko : “Medit soro! Aku mbiyen mbok minta’I PeJe, tapi saiki awakmu gag gelem mbayar pajak. Dasar calon koruptor koe ki.”
      Aku : “Ow…. Tidak bisa…”
      Raditya : “Gileh! Rek, cekeli tangane!!!”


      Sial! Peristiwa ini harus aku alami hari ini! Kebiasaan di sahabatku adalah sistem PeJe atau Pajak Jadian emang udah berlangsung lama. Emang pajaknya kagak muluk-muluk, maksimal mah semangkok bakso doank. Semangkok?! Iye, emang semangkok, tapi tambahnya bermangkok-mangkok! Dan ini bakal kejadian di hari ini sama AKU. Yah, aku emang salah gag ngasih tau mereka tentang aku dan Sinta. Tapi, kacang ijo udah jadi bubur ijo, biarlah.http://www.emocutez.com
      Konsekuensi pelanggaranku kali ini ada perploncoan dari 3 orang sarap ini! Tanganku dipegang erat oleh Saleh dan Joko. Sedangkan Raditya dengan sigap mengambil dompet di saku bajuku dan memanggil anak-anak untuk ikut menyiksaku.

      Aku : (sambil terus terpingkal-pingkal) “HEIIII!!!! Berhenti woy! Geli!”
      Raditya : “Terusin, Rek! Pegang yang erat tangannya! Biar tau rasa ni kambing jelek!”
      Aku : “EHHHH!!!! MANDEKKK!!!!”

      Sroootttt…
      Sumpah, ni ingus keluar dewe, Bro! Tapi, berhasil bikin mereka pada berhenti menggelitikku. Haha….

      Saleh : “Kampret! Ingusmu kena seragamku, ni!”
      Joko : “Eh, nggilani soro awakmu, Cak!”
      Aku : “Sorry, Rek. Kebablasan ki. Wes, ayo, tak traktir ae ben lunas pajakku. Gag gelem dadi koruptor cilik aku.”
      Raditya : “Siiipp!!! Okkeh! Buk, bakso 4, jus alpukat 4!”
      Dan hari ini benar-benar hari sialku.http://www.emocutez.com

***
      Siang ini, di hari yang sama dengan hari ‘pengeroyokan’-ku, aku mengantarkan Sinta ke rumahnya. Emang, setelah jadian sama Sinta, aku jadi sering naek sepeda motor Ayah, walopun aku tahu Ayah-lah yang harus nerima dampak negatifnya. Tapi, dipikir-pikir lagi, Beliau bakal lebih sehat kalau sering bergerak, apalagi mengayuh sepeda. Hehe…. Maafin anakmu ini, Yah.

      Menggonceng Sinta dengan menggonceng Raditya, Saleh, atopun Joko sangat terasa bedanya. Kalau menggonceng tuh bocah bertiga, yang aku cium cuma aroma keringe doank. Yah, sesekali emang kecium aroma wangi juga, sih, tapi itu perbandingannya 100:50 dengan skor tertinggi adalah aroma keringat. Sedangkan, menggonceng Sinta aromanya kayak aroma Emakku. Wangi dan nenangin, tapi ya, masih sedep aroma tubuh Emakku. Haha…http://www.emocutez.com.

      Sinta : “Eh, Jo, kata anak-anak kamu tadi dikerjain sama RSJ, ya?”
      Aku : “Iya, Sin. Biasa, pada sarap semua anak-anak. Minta traktiran gitu.”
      Sinta : “Hehe…. Dasar kalian anak-anak RSJJ.”
      Aku : “Kok tau istilah kami, Sin? Tau dari mana?”
      Sinta : “Dari anak tata boga. Mereka pada ngebaca sms-ku ke kamu dan ketauan, deh.”
      Aku : “Emang tau artinya RSJJ? Hehe….”
      Sinta : “Emm…. Bentar, biar aku pikir dulu. RSJJ itu Rumah Sakit Jiwa yang Jorok!”
      Aku : “Wah, Beib. Kamu tuh bisa aja, deh. Gag jorok-jorok amat kali.”
      Sinta : “Beib? Emang aku Beibek?”
      Aku : “Gag apa, lah, Beib. Sekali-kali pake panggilan sayang.”
      Sinta : “Haha…. Okkelah, My Sweety Beib.”

      Benar-benar percakapan menunjukkan percakapan anak muda yang sedang dilanda asmara. Emang, cinta tuh di otakku kayak sandel jepit. Sekalinya enak dipake, bakal dipake terus. Tapi, kalo’ udah putus, cuma 2 pilihan kita. Pilihan pertama, perbaikin dengan berbagai cara untuk bisa dipake’ lagi dan pilihan kedua adalah buang dan cari yang baru dan lebih bagus dari sebelumnya. Kalau aku, bakal berusaha ngelakuin yang pertama selama tuh sandel emang patut dipertahanin. Hahaha…. Kalo' sandel itu emang beneran putus, mana yang aku pilih, ya???http://www.emocutez.com


to be continued...



***

You Might Also Like

0 Comments

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)