Cintaku Mentok di Pom Bensin [part 4]

By Tuesday, March 08, 2011

        *Sebelumnya [part 1],[part 2][part 3]*


        Beberapa bulan lalu, sejak pertemuanku dengan Sinta dan akhirnya aku pacaran dengannya, kini usia pacaran kami telah 3 bulan. Bulan pertama, aku belikan ia jaket couple berwarna abu-abu. Cukup nguras tabungan juga, tapi nggak apalah berkorban demi cinta pertamaku.

        Di bulan kedua, aku hadiahi dia kalung berlambang kunci dan aku berlambang gembok. Masalah ongkos, bisa dibilang lebih murah daripada bulan sebelumnya, tapi pesennya jauh banget! Ya, kalau diitung-itung hampir sama, lah. Lagi-lagi, aku korbanin uang tabunganku demi cinta. Selain itu, aku juga buatin puisi cinta untuknya. Tapi, ya gag bagus dan sedahsyat Mas Kahlil Gibran. Maklumlah, amatir. Hehe…. Judulnya, “Sinta dan Cinta


        Sinta dan Cinta

Makhluk indah di dalam bus,
Masih ingatkah tentang moment itu?
Ketika aku leleh karena senyum indahmu
Melayang karena kebaikanmu
Dan semua tentangmu,
adalah keindahan

Tidak sadarkah?
Bahwa aku pengagummu
Bukan dari segi keeksotisanmu,
Bukan dari isi kantongmu,
Tapi aku kagum akan pesona
hati yang kamu tunjukkan
karena tentangmu,
selalu indah
dan bagiku,
Sinta adalah sebuah Cinta
http://www.emocutez.com


        Nah, bulan ini aku bener-bener bingung mo kasih apa buat Sinta. Gile aje, tabungan bener-bener kosong blong. Mo minta Emak dan Ayah, kagak pantes. Hari ini pas 3 bulan kami jadian dan aku belom tau apa yang akan aku persembahkan buat cewek cantik yang sedang aku gonceng sekarang.
Eh…. Kenapa ni motor? Nyendat aje?! Busyet, dah! Bensin abis!!!http://www.emocutez.com

        Aku : “Beib, aku mo isi bensin dulu, ya.”
        Sinta : “Oh, oke, Jo.”
        
        Aku ambil kontak dan aku buka jok sepeda. Putar ke kanan dan cuuurrrr, bensin pun terisi penuh. Kini, tinggal bayar, deh. Untung aje, aku masih ada sisa duit dari Emak. Mana dompetku? Yap, ini dia. O…O…              
Gawat!!!

        Aku : “Beib, gawat, Beib.”
        Sinta : “Knape, Jo?”
        Aku : “Em…”
        Sinta : “Ada apa, sih? Jangan bikin aku ikut bingung, donk.”
        Aku : “Ini…” (nunjukin dompet ke Sinta)
        Sinta : (glekkk)
        Aku : “Gimana, Beib?”
        Sinta : “Aku bayar dulu, deh, ya…. Bentar, tunggu di sini.”
        
        Hufft…. Tidak salah aku pilih Sinta. Dia pengertian banget. Padahal, aku tidak minta dia untuk bayar uang bensinnya, tapi dengan sangat sadar dia menawari itu. Ya Tuhan, terima kasih. Sinta memang pilihan yang tepat.

        Aku : “Makasih, Beib.”
        Sinta : (muka agak kesel)
        Aku : “Kenapa, Beib?”
        Sinta : “Beib… Beib! Kamu pikir aku BEBEK apa? Kamu tuh gag nyadar, ya, kalo’ ngerasa gag punya uang, jangan ngajak cewek jalan! Kalo’ udah tau dompet tipis, jangan maksain untuk ngisi bensin dengan penuh. Mahal! Kita putus! Aku gag suka sama cowok yang gag modal.”

        What?! Aku ternganga mendengar kata putus dari Sinta dan pilihannya untuk naik angkot meninggalkan aku di pom bensin. Hanya gara-gara dia ngorbanin 'sedikit' uang demi aku, dia ngajak PUTUS! Otak matre tuh cewek. Aku dalam keadaan bingung, bertanya-tanya, harus jadi pemilik sandal yang kayak gimana saya? Apakah memperbaiki dengannya yang aku rasa dia sosok wanita yang menilai pria dari materi-nya saja. Ataukah aku harus memilih melepaskannya, padahal dia cinta pertamaku? Ah! Aku jadi bimbang dengan pilihanku.http://www.emocutez.com

        Rasa sesalku seakan muncul secara bergantian semenjak ditinggalkannya aku di POM bensin di sore yang surem itu. Pertama, kenapa aku korbankan Ayah demi cewek? Kedua, aku udah menjadi sahabat yang tidak jujur, menyembunyikan kabar baik dari sahabatku lainnya. Ketiga, kenapa aku cepat sekali terbawa nafsu bahwa ia satu-satunya wanita di dunia? Eh, Hei! Dia bukan satu-satunya wanita di dunia!! Asem… Dia hanya manfaatin sepeda motor dan bensinku doank! Untunglah, cintaku mentok di pom bensin inihttp://www.emocutez.com.


TAMAT








***

You Might Also Like

0 Comments

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)