Raditya Duka [Part 1]

By Saturday, March 12, 2011

     Kagak salah lagi, emang bener hari ini adalah tanggal ulang tahun si Raditya. Kudu kasih surprise party, nih. Haha. Jadi bingung mo kasih apa buat si Abang yang udah nginjek usia 17 tahun itu. Enaknya kadoin apa, ya??
Raditya Duka [Part 1]

     Kagak salah lagi, emang bener hari ini adalah tanggal ulang tahun si Raditya. Kudu kasih surprise party, nih. Haha. Jadi bingung mo kasih apa buat si Abang yang udah nginjek usia 17 tahun itu. Em, aku dan Raditya emang bukan adek-kakak secara biologis. Dia emang lebih tua setahun karena dia udah pernah ngerasain pahitnya tinggal kelas. Tapi, aku bangga sama Abangku itu, dia tidak pernah ngeluhin kondisinya. Prinsip hidupnya, “Bikin enjoy hidup yang penting kita udah ngelakuin yang terbaik”. Yah, itu pesennya ketika aku ulang tahun ke-16 kemaren. Emang, siapapun yang kenal dia, pasti penilaian pertama kali adalah dia lelaki yang tenang dan dewasa.
     
     Aku udah telepon Joko dan Saleh kemaren untuk ngrencanain sesuatu buat Radit, tapi mereka berdua kagak terlalu bersemangat. Mungkin, pada sibuk sama pacar baru mereka kali, ye. Bodo amat, deh. Yang jelas, aku harus kasih surprise party buat Bang Radit. Apa yang harus aku kasih, yo?http://www.emocutez.com


     Alah, kenapa aku bingung mikir sendirian? Kan ada Adek cewekku yang bisa ngebantu aku. Hahaha…. Aku tipe cowok yang suka manfaatin adek dewe. Biarlah, mumpung ada yang bisa dimanfaatin, kenapa enggak? Eits, mikir apaan sih aku? Udahlah, panggil aja tuh si Cewek unyil.


Aku : “Adek!! Kom… Kom…. Kom here, donk.”
Adekku : “Sek….”
Aku : “Yuhuuu…. Adekku seng ayu, kom kom here, ta….”
Adekku : (Masih benerin iketan rambutnya yang baru selesai dikuncir) “Apaan, Bang!”
Aku : “Idihh, galak amat, ye.”
Adekku : “Ah, kelamaan. Apaan?”
Aku : “Eh, kamu dulu kasih cowok kamu hadiah apa waktu dia ulang tahun?”
Adekku : “Ada, deh, Bang. Mo tau urusan anak muda aje. Udah tuir kamu, Bang.”
Aku : “Tuir?! Eh, wajah imut gini kamu bilang tuir? Enak aje! Kasih apaan?”
Adekku : “Aku kasih kaos sama dompet, Bang. Kenape? Jangan bilang Abang maho?”
Aku : “Maho?! Kau pikir Abang kagak bisa liad cewek cantik apa, ye? Kagak, buat ulang tahun Raditya, tuh.”
Adekku : “Apa? Mas Radit mau ulang tahun, Bang? Kok kagak kasih tau aku?”
Aku : “Penting? Sapa lo?!”


     Percakapan berhenti sampai situ dan aku beranjak pergi dari kamar tidurku. Aku sudah tahu ending dari pembicaraan tadi kalau tetep dilanjutin. Pastinya, Adekku bakal ngrengek buat beliin Raditya kado istimewa. Asal tau aja, Adekku tuh fans berat si Radit. Bukan karena Radit kaya atau apalah, tapi karena kepribadian Radit yang menurut Adekku bikin penasaran, misterius, cool, atau apalah yang biasa cewek puji untuk cowok pujaannya. Dan aku harap, suatu saat ada yang memujiku seperti itu. Oh, God! Aku haus pujian cewek. Wesss…. Ngemeng epe aku?


     Kali ini, misiku adalah membeli hadiah ‘istimewa’ buat Raditya. Anak-anak RSJJ harus berutang banyak ni ke aku buat pengorbanan sanguku. Hiks, mereka juga harus ikut urunan, kan. Rencana awal di otakku adalah aku akan ke Southern Track (distro di Kota) dan memilih beberapa kaos oblong. Setelah itu, aku akan mulai mencari dompet atau sepatu. Seingatku, Raditya ingin sekali membeli sepatu sepak bola warna item yang sempet dipajang di etalase distro untuk waktu yang agak lama. Radit sempet ngutang kesana kemari untuk sepatu itu, tapi saat uangnya udah kekumpul, sepatu itu udah ambles dibeli orang. Nah, kali ini aku ingin mewujudkan impiannya untuk membeli sepatu itu. Terakhir, aku akan pergi ke Pasar Gotong Royong untuk membeli beberapa property tambahan untuk melengkapi surprise-nya. Di otakku, yang terbayang adalah telor ayam busuk, tepung terigu, oli bekas, dan mungkin aku akan menambahkan limbah ikan untuk menyempurnakannya. Wah, sungguh cemerlang ideku kali ini. Tapi, gimana dengan kondisi keuanganku? Aduh, moga-moga aja bisa ngatasihttp://www.emocutez.com.




***

You Might Also Like

0 Comments

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)