Bandung Tahun Lalu

By Friday, September 23, 2016 , , , ,

"Jadi, nih, jalan-jalannya? Anak-anak pada belum bangun, deh," katanya sembari menyentuh layar HP, berharap ada balasan dari teman-teman pria di asrama lain.

Antara semangat dan kelelahan, kami paksakan raga untuk melangkah keluar asrama putri. Bandung sedang mendung kala itu, menyisakan semburat lembut matari pagi. Masih sangat dingin, ketika kami mandi dan jelas sangat berbeda jika dibandingkan dengan Surabaya. Tak ada kipas yang harus menyala 24 jam di sini, kalaupun ada, mungkin milik mahasiswa yang sedang mencoba membenarkannya. Kami jetlag dengan kenyamanan yang tidak kami rasakan di Surabaya ini.

Sepatu yang basah kuyup akibat hujan di hari sebelumnya, tak menyurutkan langkah kami untuk menyusuri jalanan Bandung. Dimulai dari asrama putri -yang berada 'pedalaman'- menuju asrama pria -di  dekat jalan masuk gang-. Sudah ada tiga pria yang menunggu kami di sana dengan kaos oblong mereka dan muka-muka kelaparan. Jalanan yang tak sepadat Surabaya menjadi pemikiran pertama saya ketika angkot yang membawa kami mulai memasuki jalanan besar.

Dalam imaji saya, Kota Bandung memang semacam bunga tidur yang indah jika dapat berlibur di sana. Desas desus yang mengatakan, baik pria ataupun wanita, memiliki paras yang rupawan, rasanya saya akui dengan segenap hati. Memang tidak semuanya. Jika pandangan 'paras rupawan' kita relatif sama, mungkin kamu pun akan memiliki pendapat yang sama dengan saya. Haha. Dan di sanalah saya, mencoba membenarkan isu tersebut dengan mata sedikit malu-tapi mau- melirik pada muda mudi yang mulai beraktivitas.

Imaji saya lainnya mengatakan bahwa Bandung, entah bagaimana, alamnya memiliki panorama yang bak sayang sekali dilewatkan barang sekedipan mata. Histori yang berada di beberapa sudut kota atau cuaca yang mendukung, namun tak bergelayut awan gelap. Pernah pula saya mengimpikan untuk menetap sementara di kota ini.

Sebagian besar imaji saya, benar adanya. Hanya, mungkin kesesalan saya pada Bandung, adalah cuaca yang selalu terhiasi awan gelap. Saya takut gelap dan tanpa alasan pula, saya jadi merasa hidup di dunia 'hitam' ketika Bandung mulai hujan -__-"

Untunglah, semesta sedang sedikit bersahabat pada kami berenam kala itu. Membiarkan kami untuk mengunjungi beberapa tempat sebagai tanda bahwa kami pernah berada di Bandung. Sepanjang perjalanan, saya tak hentinya mengagumi bagaimana Bandung di tata dengan apik, versi saya.

Alun-alun berumput sintesis yang sangat besar dan memungkinkan masyarakat untuk berolahraga, masjid yang berada di dalam area, dan beberapa sitje yang berbaris rapi. Alasan yang baik untuk berlama diri di tempat ini.

Alun-Alun Kota Bandung - Wisata Kota Bandung
Alun-Alun Kota Bandung

Masjid Raya Bandung - Wisata Kota Bandung
Masjid Raya Bandung
Alun-Alun Kota Bandung - Wisata Kota Bandung
Barisan Kursi Merah Berbaris Keheningan
Alun-Alun Kota Bandung - Wisata Kota Bandung
Penjual Balon di Lantai Bawah
Perjalanan berlanjut ke Jalan Braga, dekat lokasi Konferensi Asia Afrika (KAA), yang karena itu pulalah terdapat beberapa tempat yang mengabadikan kegiatan tersebut. KAA sendiri berlangsung pada tanggal 18 April-24 April 1955 di Gedung Merdeka. KAA bertujuan untuk mempromosikan kerjasama ekonomi dan kebudayaan Asia-Afrika, serta melawan kolonialisme atau neokolonialisme Amerika Serikat, Uni Soviet, atau negara imperialis lainnya.(wikipedia)

Jalan KAA - Wisata Kota Bandung
Bandung Penuh Quote Bijak
Seingat saya, langkah kami pertama kali adalah ke Monumen Solidaritas Asia Afrika (diresmikan pada tanggal 24 April 2015) dan barulah mengunjungi lokasi lain di sekitarnya. Sepanjang trotoar di Jalan Braga, terlihat jejeran bola-bola semen yang bertuliskan negara peserta KAA. Konsep yang dapat dijumpai pula pada hiasan Kota Surabaya, namun tentu saja tanpa nama negara. Menoleh ke atas, tampak lampu jalan berdesain etnik dengan ujung hiasan berbentuk hewan, semacam harimau. Masih mendung, memang, membuat kami antara berbetah diri ataupun bersegara diri agar terlindung dari rintikan hujan.

Monumen Solidaritas Asia Afrika - Wisata Kota Bandung
Monumen Solidaritas Asia Afrika
Jalan Braga - Wisata Kota Bandung
Batuan Semen di Satu Pojok Jalan Braga
Jalan Braga - Wisata Kota Bandung
Lampu Etnik Penghias Kota
Kami masih pula di trotoar, mengambil beberapa gambar diri di depan Gedung Merdeka, Perpustaan Museum Konperensi Asia Afrika, dan Menara BRI Bandung. Design art WPAP Bapak Ridwan Kamil pun tak luput menjadi tujuan kami untuk berfoto, yah, pengobat hati karena tak mampu bertemu langsung dengan beliau. Hehe.

Dan hujan siang itu menjadi penanda kami untuk segera kembali pulang ke penginapan Asrama Bumi Ganesha. Tempat pertemuan dan perpisahan bersama kawan lama saya terjadi. Mengisi perut setelah penundaan makan pagi yang cukup lama dan segera bergegas mengejar transportasi menuju stasiun kereta api. Membawa kami menuju perantauan kami yang sebenar-benarnya. Surabaya. Kota pahlawan yang panas, namun nostalgia indah tak pernah menjemukan. Sampai bertemu lagi, Bandung :)
Jalan Braga - Wisata Kota Bandung
Tempat Sampah pun Lucu XD

Surabaya,


Mengingat kembali perjalanan ke Bandung, 9 November 2015

You Might Also Like

2 Comments

  1. Aku belum pernah ke bandung, dari dulu penasaran mau kesana tapi gak jadi mulu :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wew, ayo lah ke Bandung, mojangnya geulis geulis :9 ((cowoknya juga keren. haha))

      Delete

Pembaca yang budiman, kindly gimme apapun pendapat atau komentar kamu tentang artikel saya. Tulisan ini tanpa komentar kamu, kayak mahasiswa akhir tanpa skripsi. Ada yang kurang gitu, yak.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)